(0362) 23022
bpbd@bulelengkab.go.id
Badan Penanggulangan Bencana Daerah

Beberapa penyebab terjadinya Banjir

Admin bpbd | 29 Maret 2013 | 3056 kali

1.      Hujan : dalam jangka waktu yang panjang atau besarnya curah hujan selama berhari-hari

2.      Erosi Tanah : Menyisakan batuan yang menyebabkan air hujan mengalir deras di atas permukaan tanah tanpa terjasi resapan

3.      Buruknya penanganan sampah : yang menyumbat saluran-saluran air sehingga tubuh air meluap dan membanjiri daerah sekitarnya.

4.      Pembangunan tempat pemukiman : dimana tanah kososng diubah menjadi jalan atau tempat parkir yang menyebabkan hilangnya daya resap air hujan.  Pembangunan tempat pemukiman bisa menyebabkan meningkatnya resiko banjir sampai 6 kali lipat dibandingkan tanah terbuka yang biasanya mempunyai daya serap air tinggi.  Masalah ini sering terjadi di kota-kota besar yang pembangunannya tidak terencana dengan baik.  Peraturan pembauatan sumur resapan di daerah perkotaan kurang diawasi pelaksanaannya.

5.      Bendungan dan saluran air yang rusak: walaupun tidak sering terjadi namun bisa menyebabkan banjir terutama pada saat musim hujanderas yang panjang.

6.      Keadaan tanah dan Tanaman : tanah yang ditumbuhi banyak tanaman mempunyai daya serap air yang besar.  Tanah yang tertutup semen, paving, atau aspal sama sekali tidak menyerap air.  Pembabatan hutan juga dapat merupakan penyebab banjir.

7.      Di daerah bebatua : daya serap air sangat kurang sehingga bisa menyebabkan banjir kiriman atau banjir bandang.


Dampak banjir adalah tersebarnya berbagai penyakit disebabkan oleh penggunaan air yang digunakan masyarakat, baik air minum maupun air sumur yang telah tercemar oleh air banjir.  Air banjir membawa banyak bakteri, virus, parasit dan bibit penyakit lainnya, termasuk juga unsur-unsur kimia yang berbahaya.  Umumnya penyakit yang sering terjadi adalah diare dan penyakit yang disebarkan oleh nyamuk/serangga, seperti demam berdarah, malaria, dll.

Download disini